Istirahat Dari Facebook

Tak bisa saya pungkiri, Facebook telah mempengaruhi kehidupan saya selama ini.

Medsos yg satu ini telah menempatkan perannya sebagai penyumbang informasi yg sangat signifikan bagi saya. Baik yg sifatnya pribadi maupun umum yg berhubungan dg pekerjaan saya.

Namun, saya rasa sudah saatnya saya tidak terlalu dicampuri… Eh, koq Facebook yg mencampuri…. Salah mikir ki… Intinya saya ingin istirahat dari Facebook dalam waktu yg tidak ditentukan. Itu sajah.

Selamat bobo.

Wajah Baru Replublika.Co.Id

image

Wajah baru replubika.co.id versi Android ini lebih bersih. Enak dilihat dan dibaca.

Selamat!

SIAK 5.x Client di Ubuntu 15.10

SIAK 5.x adalah aplikasi Sistem Informasi Administrasi Kependudukan berbasis web yang dibangun oleh Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia.

Pada versi2 sebelumnya, SIAK mengharuskan client menggunakan Internet Explorer. Namun, pada versi kali ini mengharuskan client menggunakan Firefox dg tambahan Adobe Acrobat Reader, Adobe Flash Player, dan Java. Aplikasi2 pendukung ini sudah disedikan pengembang, namun hanya untuk OS Windows saja.

Untuk pengguna OS Ubuntu 15.10, seperti saya, aplikasi2 pendukung harus dicari sendiri. Setelah gogling kesana-kemari akhirnya bisa juga.

  1. Adobe Acrobat Reader dan plugin-nya
    Lihat di sana dan di sono….
  2. Adobe Flash Player plugin
    sudo apt-get install adobe-flashplugin
  3. Java
    sudo apt-get install icedtea-7-plugin

Sudah!

Screenshot from 2016-03-01 21-20-52

Lalu apa fungsi aplikasi2 tersebut dalam aplikasi SIAK?

  1. Adobe Acrobat Reader plugin; untuk proses pencetakan (penampakan PDF). Padahal, tanpa aplikasi ini pun Firefox dapat menampilkan PDF secara mandiri. Namun jika aplikasi gagal mendeteksi keberadaannya maka tampilan PDF tidak akan ditampilkan.
  2. Adobe Flash Player plugin; Entah!😀
  3. Java; untuk proses pengarsipan.

Mari bekerja….

Ubuntu 15.04 Vivid Vervet dan Lenovo Z40-75 AMD PID

Sudah lama saya tidak menggunakan Ubuntu di lapi, bukan berarti menggunakan OS lain melainkan menggunakan rasa Xubuntu:)

Berhubung lapi lama sudah diacak2 anak2 (lagi), sdh waktunya untuk ganti lapi baru :D  — jadi, sebenarnya ini artikel pamer lapi baru!😛

Ubuntu

Saat lapi baru diterima, versi Ubuntu adalah masih beta2. Saya sempat ragu untuk menggunakan versi ini karena versi beta biasanya berisi banyak kutu kaki. Benar saja, begitu proses instal selesai dan masuk ke Ubuntu yg muncul adalah kotak dialog “Problem Report”. Terus, saat buka OpenOffice, sistem langsung logout.😦 Namun begitu di-update, problem2 tsb menghilang sama sekali. Hore!

Apa yg harus diinstal? Klo saya sih wajib install: apache2, php5, mysql-server, mysql-common, phpmyadmin dan openvpn-network-manager. Ha ha ha, namanya juga untuk web app development! Namun ga garing2 amat, warzone2100 juga saya install menemani AD0 dan Steam.

Masalah brightness dan fungsionalitas tombol2 sepesial spt volume up-down, brightness up-down, dll yg saya temui saat install Ubuntu di lapi2 sebelumnya tidak saya temukan kali ini.

Jadi, secara umum Ubuntu Vivid Vervet berjalan mulus di Lenovo Z40-75 PID.

Screenshot from 2015-04-19 22:46:45

Apa yg baru dari Vivid Vervet? Hm… Apa ya? Saya tidak menemukan sesuatu yg sangat spesial dalam versi baru ini walau ada artikel: The five biggest changes in Ubuntu 15.04, Vivid Vervet

Oh ya, kemarin malam (18/4) saat update, tulisan “development branch” versi sudah menghilang.

Lenovo Z40-75 PID

Review tentang lapi ini bisa dilihat di sono! Untuk membandingkan dg hasil review tsb amat sulit bagi saya karena saya pake Ubuntu, yg di sono pake Windows.:)

Saat pake lscp, kecepatan CPU yg terbaca cuma min 1.1GHz dan max 1.9GHz😦

Penasaran, saya instal stress dan cpupower.

Buka dua Terminal

term1$ watch sudo cpupower monitor
term2$ stress -c 1 --timeout 10s

Screenshot from 2015-04-20 00:23:04

term2$ stress -c 4 --timeout 10s

Screenshot from 2015-04-20 00:24:07

Hm… bisa juga dia jalan di atas 3GHz:)

Bagi saya, yg tidak nyaman di Lenovo Z40-75 adalah tombol “klik” dari touchpad yg lumayan keras dan posisi tombol “End” yg berjauhan dari tombol panah. Karena kebiasaan dg lapi lama maka saya sering tekan tombol “PgDn”.😦

Ubuntu Precise – Trusty – BlankOn Suroboyo – ElementaryOS Isis – Xubuntu Trusty

Ubuntu 14.04 Trusty Tahr LTS adalah versi Ubuntu yang hendak saya gunakan sebagai pengganti Precise Pangolin. Precise telah menemani saya selama dua tahun ini di laptop ASUS K43B.

Namun usaha saya untuk install mengalami masalah:

Installer sering hang — untuk mengatasinya saya tambahkan opsi acpi=off di grub saat booting.

Setelah di-install, wireless off, Fn key tidak berjalan dengan baik  — hal ini karena ada opsi acpi=off di grub

Setelah dibuang opsi acpi=off di grub, Ubuntu sering hang, atau tidak bisa login / logout /restart / shutdown.

Setelah gogling sana-sini, nyerah😦

Pindah ke BlankOn Suroboyo, eh saat install hang… pertanda buruk, cari yang lain (padahal saat test dg VirtualBox, lancar).

Pindah ke ElementaryOS Luna, lancar!

Namun yang membuat saya kurang nyaman dengan OS ini adalah File Manager-nya, saat mode “view icon” dan membuka dua jendela, jendela satu berubah jendela yang lain ikut “refresh“.

Pindah ke Xubuntu Trusty Tahr

xubuntu

Sama seperti di Ubuntu, harus menambahkan opsi acpi=off di grub saat booting saat install. Proses install berjalan lancar.

Hasil install juga berjalan lancar, bahkan tanpa opsi acpi=off. Masalah baru timbul setelah saya menjalankan “apt-get upgrade“. Oh…

Masalah seperti di Ubuntu Trusty muncul. Dugaan saya ini karena masalah kernel baru yang dipasangkan saat saya “upgrade” tadi. Mau pindah lagi ke ElemetaryOS? Hm… Tunggu dulu! Setelah gugling ada petunjuk untuk menggunakan driver “fglrx“, saya coba install dengan “apt-get install fglrx“.

Alhamdulillah, lancar!:)

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 271 pengikut lainnya

%d blogger menyukai ini: